17 Agustus, HUT Indonesia

Renungan Kemerdekaan Republik Indonesia
========================================

HUT RI 17 Agustus

HUT RI 17 Agustus

Bila bukan karena ada orang yang mau mendedikasikan hidup mereka,
dan terkadang nyawa mereka, Kemerdekaan Indonesia – Indonesia tentu tidak akan seperti yang sekarang ini. Kita bisa menikmati kemerdekaan, karena ada orang yang berjuang dan mati karenanya. Kitajuga bisa menikmati kemajuan pengetahuan, ilmu, dan dan kebijaksanaan setelah kemerdekaan diperoleh juga karena ada orang yang mengorbankan diri untuk memajukannya.

Pada setiap hari – terdapat sebuah kesempatan untuk
meneruskan warisan itu, dan mengembangkannya. Bila anda mau
menghidupi diri anda untuk melayani sesuatu yang lebih besar dari
diri anda sendiri – anda akan dapat merasakan terpenuhinya kebutuhan
yang tidak mungkin anda peroleh bila hanya memikirkan diri sendiri.

Tentu anda harus menjaga diri sendiri. Karena itu adalah tanggung
jawab anda pribadi. Tetapi jangan lupakan negara dan bumi pertiwi, karena setiap tempat yang anda datangi, setiap orang yang anda temui, setiap waktu yang anda jalani, anda menemukan kesempatan untuk mempersembahkan sesuatu bagi apa yang lebih besar dari diri anda sendiri. Hanya lewat cara itu, anda bisa mengekspresikan diri sekaligus mengembangkan diri. Itulah bukti atas syukur anda atas kemerdekaan negeri ini.

HUT NEGERIKU
Oleh Nuril (9th)
Negeri ini ku kenal sepuluh tahun yang lalu
Saat umurku miniti angka tujuh
Indonesia Tanah airku
Merah Putih Benderaku
Garuda Pancasila lambang negaraku
Hari ini aku ikut memperingati ulang tahun negeriku ke-63
Sorak sorai dimana-mana
Gegap gempita suara “MERDEKA”

Tapi…
Sudahkah kita betul-betul merdeka?
Sudah bebaskah kita dari penjajah?
Ayo tanyakan para presiden kita
Pemimpin kita
Pejabat kita Guru kita
Orang tua kita
atau mungkin TUHAN KITA
====
sahabat, memang benar apa yang disampaikan ade nuril. Apakah kita benar-benar merdeka? Kita masih terjajah. Hati kita merasa masih sakit oleh keadilan rekayasa. Sampai kapan? mari kita perjuangkan untuk mendapatkannya. Kalaupun kita mati, kita mati syahid, kalaupun gagal setidaknya kita telah berusaha. Ingat, tak ada satupun pergerakan yang tidak ada nilainya….

Solidaritas negeriku
====================
Sahabat, sepertinya ada hal yang berangsur hilang di negeri ini. hal itu adalah solidaritas bangsa. Berikut tulisan sahabat yang membuktikan bahwa solidaritas bangsa ini masih tetap ada. Berkisah tentang Solidaritas Aceh. Sebagai pengingat saja bahwa bencana aceh menelan korban ratusan ribu jiwa.

Setetes Embun Solidaritas Bangsa
Diceritakan oleh Hanni
Berbagi cerita tentang solidaritas Indonesia….
Sisi lain dari kepedulian tsunami Aceh
Di sisi lain, ingin sekali berbagi kisah nyata yang mengharukan..
tadi pagi aku dan beberapa orangtua murid di sekolah anakku ke
pasar, untuk beli kain kafan & selimut.

Kami bawa uang amanah teman-teman, yang kami pikir sudah banyak sekali..
lalu dengan yakin menanyakan harga kain kafan dan setelah
dihitung-hitung, kami terduduk karena sadar bahwa ternyata
uang yang kami bawa hanya cukup untuk kafan sekitar 20 jenazah..
rasanya sangat pedih, membayangkan perbandingan angka korban
tewas dan jumlah kain yang bisa disumbangkan..
Padahal kami belum tanya harga selimut… ada rasa putus asa, juga
keinginan untuk membatalkan saja membeli kafan dan selimut.. mungkin
sebaiknya masukkan ke rekening2 bantuan saja uangnya…
di tengah diskusi & keraguan untuk membeli, si empunya kios menghampiri
kami, bertanya tentang tujuan kami beli kain kafan dalam jumlah yang banyak.
Kami ceritakan bahwa ada rekan yang akan berangkat ke Aceh dan
kami ingin menitipkan bantuan. Lalu beliau bertanya, apa boleh
menitipkan bantuan juga?

Dan begitu kami iyakan.. langsung beliau menyuruh anak buahnya ke
sana ke mari.. ternyata menyampaikan pada sesama pedagang
kain tentang bantuan untuk Aceh itu. Dalam waktu setengah jam,
pedagang2 lain berdatangan membawa setumpuk kain kafan dan
bahan flannel yang dipotong-potong untuk jadi selimut, ada
yang untuk anak, ada juga untuk dewasa… jumlahnya ratusan..
dan semuanya disumbangkan. Mereka sampai membantu mengangkut ke
mobil, dan ketika para kuli angkut ini mau kami berikan tip, mereka
menolak. Bahkan sempat2nya mereka bilang “titip salam bu untuk semua
di Aceh.. semoga Allah segera mengangkat penderitaan mereka”..

aku merinding.. sampai sekarang pun kalau ingat kekagetanku ketika
sekonyong-konyong banyak pedagang mendatangi toko itu dengan
setumpuk bahan, aku masih sesak dengan haru.. antara pilu
mempertanyakan kenapa harus lewat musibah yang seberat ini
ya Allah, kekompakan & toleransi terbangun…?? dan juga bahagia
karena ternyata masih begitu banyak hati yang tulus di bumi
bangsaku ini…Indonesia

semoga saudara-saudara kita di Aceh bisa merasakan hangatnya hati
kita di seluruh penjuru tanah air dan bahkan dunia, menggenggam
mereka dalam do’a.. amin.

Sahabatku, jangan sampai terulang kembali. Solidaritas bangsa, solidaritas negara kita tercinta dikuatkan melalui musibah. Sahabatku, lihatlah disekitar sahabat, tentu ada orang yang butuh bantuan dan uluran sahabat. Segera bantu dia, sebelum kita diingatkan dengan musibah.

Kilas balik
===========
Pada hari Jumat jam 10 pagi, tanggal 17 Agustus 1945 di jalan Pegangsaan timur jakarta. Telah dikumandangkan proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia ke seluruh Dunia. Proklamator dan penandatangan teks proklamasi itu adalah Soekarno hata yang mewakili bangsa Indonesia.
Dunia terhenyak atas kecepatan gerak bangsa Indonesia tersebut. Banyak yang mengambil gambar atas Proklamasi Kemerdekaan tersebut. Namun ada juga bangsa yang tidak rela bila bangsa Indonesia bebas dari cengkraman penjajahan, mereka adalah Belanda dan para sekutunya.
Oleh karena itu, walaupun kemerdekaan telah di proklamasikan, para pemimpin bangsa masih terus berjuang keras.
Belanda bersama sekutunya bermaksud merobek-robek kemerdekaan negara tercinta dengan berbagai alasan. Sehingga terjadilah apa yang disebut mereka class I dan class II. Sedangkan kita menyebutnya sebagai perang kemerdekaan I dan perang kemerdekaan II.
Adalah kebohongan besar, fitnah yang keji jika ada orang mengatakan bahwa kemerdekaan kita adalah hadiah dari Jepang maupun Belanda.
Para pejuang dan pahlawan bangsa telah merebut kemerdekaan itu dengan cucuran keringat bercampur darah dan nyawa.
Sahabatku, kini masa perjuangan fisik telah usai, sekarang tinggal kita generasi penerus yang harus mengisi kemerdekaan ini dengan rasa tanggung jawab dengan keahlian menurut bidangnya masing-masing.
Penuh tanggung jawab, karena para pahlawan kita tentunya tidak rela bila melihat bumi pertiwi yang telah dipertahankan mati-matian direbut oleh bangsa lain. Generasi muda sebagai generasi penerus dituntut berjiwa besar, suci bersih dan bertekad membaktikan diri bagi nusa dan bangsa.
Namun bapak-bapak, ibu-ibu generasi tua juga dituntut untuk lebih konsekuen antara ucapan dan perbuatannya, sehingga dapat memberi contoh yang baik bagi generasi penerus sekarang ini.
Sahabat, sudahkah kita menyumbangkan sesuatu yang berarti bagi negeri ini? Masihkah ada bendera merah putih itu berkibar di hati kita? mari tanyakan pada diri kita sendiri.

Salam dari kami

Resensi.net

Pencarian

,,artikel 17 agustus (435),cerpen 17 agustus (231),cerita 17 agustus (215),qnet indonesia (207),artikel tentang 17 agustus (163),artikel 17 agustus 1945 (146),cerita 17 agustus 1945 (145),cerita tentang 17 agustus (103),cerita 17th (76),cerpen tentang 17 agustus (62),makalah 17 agustus (59),cerpen hut ri (58),makalah tentang 17 agustus (57),kumpulan cerita paskah (54),cerita 17 (49)

    Ingin berlangganan artikel?
    DAFTARKAN EMAIL ANDA DISINI:

    Delivered by FeedBurner

Tanggapan Anda

Berikan tanggapan atas artikel/cerita motivasi di atas. Komentar saran dan kritik Anda merupakan bahan bakar kami untuk menjadi lebih baik. Terima Kasih

8 Tanggapan Pada Artikel/Cerita 17 Agustus, HUT Indonesia Diatas

  1. Tanggapan oleh nulul on August 20th, 2008 3:30 am

    :)

  2. Tanggapan oleh farid elfaraby on February 5th, 2009 6:20 pm

    memotivasi bgt..
    mungkin lebih baik lagi kalo bisa didngerkan lagu ini via online…Apalagi buat temen2 yang lagi nimba ilmu ato cari sesuap nasi dibelahan dunia lain…
    matur nuwun…

  3. Tanggapan oleh agus salim on March 25th, 2009 2:14 am

    Indonesia harus merdeka secara menyeluruh

  4. Tanggapan oleh agus salim on March 25th, 2009 2:15 am

    menurut gw Indonesia sekarang hanyalah diduduki penjajah baru dengan topeng baru yang menyalurkan idealisme kebaikan namun terbalik.

  5. Tanggapan oleh Ardiansyah on October 8th, 2009 10:55 am

    SipPppppPPpp!!!!!!!!!!!
    Buanget………..!!!!!!!!!

  6. Tanggapan oleh Paskah Eri Perdana on August 15th, 2010 11:02 am

    MERDEKA bangsa Indonesia tetap maju.Sip bgt karangannya. :)

  7. Tanggapan oleh wien on August 15th, 2012 9:19 am

    SEKALI MERDEKA TETAP MERDEKA…
    SATU JIWA SATU RAGA…
    INDONESIA…

  8. Tanggapan oleh ApplausR on August 16th, 2012 8:41 am

    selamat Merayakan hari Kemerdekaan bangsa ini…. semoga kita semakin maju dan terus menjadi bangsa yang kuat…. MERDEKA. salam kenal

Tinggalkan Komentar anda di 17 Agustus, HUT Indonesia


Wajib diisi


Harus diisi


Optional


4 + = 6