Hikmah Di Balik Musibah


November 13, 2010 · Filed Under Tips Motivasi   by

raja menikahAlkisah, dahulu kala hiduplah seorang raja yang muda serta mempunyai kekuasaan yang luas. Ia hidup bersama penasihatnya. Suatu ketika iapun merasa susah, karena ia bingung apa yang akan dia lakukan. Iapun bercerita kepada penasihatnya. “wahai penasihat aku bingung dengan diriku ini, aku telah menjadi raja, tapi kenapa aku merasa hidupku ini tidak enak, aku meras sepi”. Maka dengan senyum dan bijak sang penasehat menjawab “Wahai raja, lebih baik kau menikah, insyaallah khoir, insyaallah kau tidak merasa sepi”.

Maka sang rajapun menuruti apa kata penasehat, sang raja pun menikah. Dan benar raja merasa sangat bahagia, ia tidak merasa sepi lagi. Namun sang raja merasa ada yang kurang, ia belum mempunyai anak. Setelah berbincang sama penasehat, penasehat menganjurkan untuk memiliki anak. “insyaallah khair” kata penasehat. Maka akhirnya memilih untuk memiliki anak. Hingga akhirnya ia mempunyai seorang anak laki- laki.

Seirng berjalananya waktu sang anak pun tumbuh besar. Hingga akhirnya ia mulai memasuki bangku sekolah. Pada saat ini sang raja kembali bingung, anaknya akan disekolahkan dimana. Maka ia kembali berbicara pada penasehatnya. “wahai penasehat bagaimna menurutmu tentang sekolah mana yang pantas untuk anakku ini?” tanya sang raja. Maka dengan bijaksna penasehat berkata “sekolahkan saja anak raja ke negeri seberang, Insyaallah khair, dan insyaallah itu lebih baik”. Maka dengan berat hati sang raja menyekolahkan anaknya ke negeri seberang.

Dengan perginya anaknya, maka sang raja merasa kesepian. Pada suatu malam ia mengupas buah apel. Namun apa gerangan, tangannya terkena pisau hingga mau putus. Sang raja merasa hatinya resah, ia menganggap kalau sedang terjadi sesuatu yang tidak baiak pada anaknya. Maka iapun kembali bicara pada penasehatnya. Wahai penasehat menurutmu aa yng sedang terjadi, aku merasa tidak enak, ini tanganku teriris pisau dan mau patah” kata sang raja. Maka dengan muka senyum penasehat berkata”Insyaallah khair”. Mendengar jawaban penasehat rajapun merasa jengkel, karena dari dulu setiap dimintai pendapat penasehat njawabnya “insyaallah khair” terus. Karena merasa marah maka penasehat tersebut dijebloskan ke dalam penjara.

Sang raja pun mengangkat penasehat baru. Setelah itu mereka langsung berburu di hutan. Kebetulan sang raja memang suka berburu. Dengan membawa segenap pasukan dan penasehatnya rajapun berangkat berburu di hutan. Di tengah jalan raja melihat seekor rusa. maka dengan menunggangi kuda sang raja dan penasehat barunya mengejar rusa tersebut. Namun, tidak dengan para pengawalnya. Mereka kelelahan mengejar sang raja, karena mereka harus berlari. Hingga tanpa diasadari tinggal sang raja dan penasehat yang mengejar buruannya. Akhirnya sang raja mendapatkan posisi yang tepat untuk memanah rusa tersebut. Tanpa disadari, ternyata mereka berdua telaah di kepung oleh bangsa pedalamann hutan tersebut. Di saat yang bersamaan Bangsa pedalaman tersebut sedang mencari manusia untuk upacara adat. Tanpa bisa bebuat maka raja dan penasehat baru teresebut dibawa. Dengan posisi seperti akan disate maka penasehat baru tersebut di panggang, hingga akhirnya ia meninggal dunia. Saat giliran sang raja yang akan di panggang, maka ada seorang bangsa tersebut melihat bahwa ada bagian tubuh yang rusak dari sang raja tersebut, yaitu jari tangannya hampir putus. Mereka juga tidak enak kalau mau memberi sesajen pada leluhurnya dengan barang yang cacat. Maka sang rajapun tak jadi di panggang, dan akhirnya dilepaskan.

Dengan perasaan takut maka rajapun kembali ke kerajaan. Sang raja langsung menemui penasehatnya yang pertama.”wahai penasehat ternyata kau benar, kalau tidak jariku ini terluka, maka aku bisa di panggang oleh bangsa pedalamna hutan tersebut”  kata sang raja sambil minta maaf. Dengan tersenyum sang penasehat berkata”  saya juga berterima kasih pada raja, karena telah menjebloskan saya ke penjara. Karena kalau tidak aku juga sudah dipanggang oleh bangsa pedalaman tersebut”. Hingga akhirnya sang raja dan penasehat pun kembali hidup rukun.

dikirm oleh : Al Khawarizmy (alkhawarizmy@rocketmail.com)
Terima kasih atas kirimannya sahabat…

Pencarian

,,hikmah dibalik musibah (576),hikmah di balik musibah (234),sinopsis novel sengsara membawa nikmat (160),hikmah dibalik cerita (57),hikmah dari negeri seberang (39),kata kata musibah (28),cerita hikmah dibalik musibah (28),musibah (27),ada hikmah dibalik musibah (25),hikmah dibalik kisah (23),hikmah dari musibah (22),kata bijak musibah (21),cerpen hidup rukun (19),hikmah di balik kisah (17),www kisah hikmah com (16)

    Ingin berlangganan artikel?
    DAFTARKAN EMAIL ANDA DISINI:

    Delivered by FeedBurner

Tanggapan Anda

Berikan tanggapan atas artikel/cerita motivasi di atas. Komentar saran dan kritik Anda merupakan bahan bakar kami untuk menjadi lebih baik. Terima Kasih

9 Tanggapan Pada Artikel/Cerita Hikmah Di Balik Musibah Diatas

  1. Tanggapan oleh khairul on November 13th, 2010 10:24 pm

    keereeen boleh di copas g?? :D

  2. Tanggapan oleh Anonymous on November 15th, 2010 7:29 pm

    insyaallah na pernah baca artikel ini pada ceritanya abu nawas…afwan dari cerita tadi dari segi sudut pandang saya, maknanya adalah.. papun yang mnimpa diri kita, allah tahu yang terbaik buat kita, meski terkadang kita beranggapan bahwa itu yang terburuk bagi kita, tapi bukankah pa yang menurut kita baik, belum tentu baik menurut allah dan sebaliknya?

  3. Tanggapan oleh Diti Indriyani Azzahra on November 15th, 2010 10:13 pm

    hahaa..
    crita’a krn..

    co2k tuk mndidik anak msa knii..

    hahaa..

  4. Tanggapan oleh arjun on December 11th, 2010 4:46 pm

    itulah yang menjadi sikap seseorang yang puya iman. jika ada nikmat maka syukur, dan jika ada musibah maka tetap bersabar. apapun yangh terjadi jika dihadapi sabar “insyaallah khair…”

  5. Tanggapan oleh vivit on December 13th, 2010 11:19 am

    Q-reen…

  6. Tanggapan oleh dienda on December 24th, 2010 7:24 am

    bagus,,,,,,,selalu tetap bersyukur

  7. Tanggapan oleh fitria on December 31st, 2010 7:27 pm

    merinding bacanya….

  8. Tanggapan oleh liza on January 15th, 2011 4:21 pm

    hehhe…lucu tapi mnegandung banyak hikmah termakasih untuk ceritantya

  9. Tanggapan oleh Alifah on May 1st, 2012 12:56 pm

    ceritanya menarik sekali..
    keren..

Tinggalkan Komentar anda di Hikmah Di Balik Musibah


Wajib diisi


Harus diisi


Optional


6 + = 11