Impian Tuk Sayangi Mereka


July 5, 2010 · Filed Under Sosok Motivasi, Suara Hati   by

sayangi merekaHari itu, aku melihat seorang anak yang berpakaian lusuh dan cukup kotor menuju rumah salah seorang temannya. Pakaiannya itu sebenarnya berwarna putih, tapi menjadi kecoklatan dengan bercak-bercak hitam di beberapa sisi. Dia menyandang tas samping. Awlnya ku fikir ia tengah mengajak temannya bermain selepas bermain dengan teman yang sebelumnya. Ternyata bukan, dia memanggil temannya itu untuk pergi mengaji. Aku langsung heran dan bertanya kepada salah seorang Ibu yang menurutku tahu tentang anak itu.
“Ibu, kenapa pakaian anak itu kotor ? Bukankah dia mau pergi mengaji? Kenapa dia tidak mengganti pakaiannya?” Tanyaku.
”Itu memang pakaian mengajinya. Orang tuanya sepertinya tidak mempedulikannya, makanya dia selalu berpenampilan demikian meskipun untuk pergi mengaji sekalipun. Selain karena kurangnya perhatian, dia itu memang berasal dari keluarga kurang mampu.” Jawab sang Ibu tersebut.
”Kasihan sekali kita melihatnya.” Lanjut Ibu itu.

Sedikit meluangkan waktu dan karena sedikit penasaran, aku bertanya lagi kepada Ibu itu mengenai anak tersebut. ”Ibu,.. Maaf, apa Ibu dari anak itu masih ada? Ayahnya? Bagaimana dengan saudaranya yang lain? Kakaknya apakah ada? Dan rumahnya di mana?
Ibu itu menjawab,”Ibunya masih ada. Ayahnya sudah tidak tinggal bersamanya karena kedua orang tuanya bercerai. Dia itu anak satu-satunya. Jadi, sekarang dia hanya tinggal bertiga bersama Ibu dan neneknya di rumah sederhana yang juga sudah tinggal satu kamar itu akibat gempa kemaren.”

Ya Allah…. Anak sekecil itu harus mendapatkan cobaan yang demikian??
Dia hidup dalam kekurangan materi, lalu apakan harus dia juga hidup kekurangan kasih sayang orang tuanya dan orang-orang sekitarnya??
Pernahkah terfikir oleh kita bahwa di sekitar kita masih banyak peri-peri kecil yang butuh kasih sayang kita??

Tuhan,,, Melihatnya aku takut…
Aku takut jika sekarang, esok, atau sampai saat nanti ia hidup tanpa tahu bagaimana rasa sayang hingga ia menjadi anak yang tidak pandai menyayangi.
Aku takut jika ia tumbuh menjadi anak yang selalu merasa rendah diri karena kekuranggannya dan karena tidak ada seorang pun yang menghargai serta mengacuhkannya.

Wahai engkau bocah kecilku… Adikku…
Andai aku punya istana yang di dalamnya hidup malaikat-malaikat penuh kasih sayang, maka engkau sekalian akan ku biarkan menikmatinya sepuas hatimu walau aku harus hidup di kejamnya panas mentari di luar sana.

Tuhan… Bolehkan aku ini hidup untuk mereka??? Bolehkan aku tetap melihat senyum mereka..??

Ketakutan dan kesedihanku adalah ketika mereka enggan berkumpul bersama teman-teman sebaya yang mereka lihat jauh lebih mapan dari mereka. Sungguh.. sungguh aku takut jika mereka menjauh dan merasa hina dibanding orang-orang kaya itu sementara sebenarnya mereka lebih mulia dari si kaya…

Oh tuhan…. Jangan biarkan rasa hina mengerogoti jiwa mereka. Tetap senangkan hatinya. Hati si kecilku yang kehilangan masa kecilnya bersama kedua Ibu Bapaknya itu.

Adik-adikku.. anak-anakku…
Kelak, jika kalian melihatku datang, mendekatlah padaku… Jangan pernah takuti aku ya… Senyum dan melihat kalian tertawa adalah kebahagiaan terbesarku…

Teman, seoarng anak, meskipun bukan anak kandung kita, saudara kandung kita, atau pun family dekat kita, mereka tetaplah anak kita. Meraka anaknya semua orang muslimin…
Jangan pernah acuhkan mereka sekalipun ia terlihat tidak seperti layknya setiap orang berpenampilan. Mereka hanya butuh kepedulian kita.. Jikalau pun tidak mampu berbuat banyak, jangan pernah sakiti mereka dengan menunjukkan kebencian, cemoohan, atau pun rasa jijik terhadap mereka..

Bayangkanlah teman,, Betapa pilunya hati mereka ketika melihat kita menjauhi mereka…
Astaghfirullah.. Astaghfirullahal”adziim…
Jangan sampai kita membuat hati mereka sedih kemudian membuat mereka terisak menangis pilu di hatinya…

Allah Arrahman dan Arrahim… Dan semoga sifatnya Allah tetap bermekaran di hati kita, bukan malah luntur dikikis oleh sifat yang ditancapkan oleh syaitan..

Teman, maaf ya kalau kelihatannya seperti menggurui.. si “AKU” tdk bermaksud apa-apa. Dia hanya mencoba menuangkan apa yang ia lihat, cerna, dan ia rasa. Si “AKU” bukan orang yang baik, tp ia ingin menjadi baik. Dan ia sadar bahwa butuh waktu yang lama untuk menjadikannya baik karena begitu jauhnya dia dari kebaikan itu..

Artikel dikirim oleh:

vie. zahrasyavie / vie.zahrasyavie@gmail.com

Terima kasih atas kirimannya saudari Vie

Pencarian

,,sayangi mereka (8),impiam (5),motivasi mengaji (3),menjaga hati anak kecil (3),mengarang kasih sayang (3),cerita motivasi sayangi ibu (3),makna kehilangan uang (2),kumpulan motivasi kehilangan uang (2),cerita motivasi hidup di tinggal ibu (2),materi motivasi tentang impian (2),gambar anak sedang mengaji (2),menghargai sifat orang lain (2),gambar ibu dan anak sedang mengaji dan shalat (2),kelebihan menjadi seorang guru (2),artikel motivasi mengaji (2)

    Ingin berlangganan artikel?
    DAFTARKAN EMAIL ANDA DISINI:

    Delivered by FeedBurner

Tanggapan Anda

Berikan tanggapan atas artikel/cerita motivasi di atas. Komentar saran dan kritik Anda merupakan bahan bakar kami untuk menjadi lebih baik. Terima Kasih

7 Tanggapan Pada Artikel/Cerita Impian Tuk Sayangi Mereka Diatas

  1. Tanggapan oleh Impian Tuk Sayangi Mereka | My life on July 6th, 2010 1:35 pm

    [...] Aku langsung heran dan bertanya kepada salah seorang Ibu yang menurutku tahu tentang anak itu. Posted in Uncategorized « Hello world! You can leave a response, or trackback from your [...]

  2. Tanggapan oleh Qushay on July 7th, 2010 4:58 pm

    Kini Aku seharusnya merasa lebih bersyukur dibandingkan seorang anak dengan pakaian lusuh dan kotornya.. Tetapi aku tak semulia dengan niat ikhlasnya menghampiri temannya untuk mengaji bersama.. Begitu sulit pada diri ku ini untuk mendekatkan diri kepada Kholiq pada masalah mengkaji ini,, bahkan untuk berusaha mengajak.. tak pantas.. Semoga dengan ungkapan ini bisa selalu mengingatkan pada diriku sendiri untuk mengikhlaskan niat untuk mengaji.. Amiin ya Rabb

  3. Tanggapan oleh Ega jalaludin on July 11th, 2010 9:46 pm

    Semoga Allah yg maha rahim menjaga hati kita untuk ttp bersyukur…amin

  4. Tanggapan oleh bolehngeblog on July 21st, 2010 2:16 pm

    semoga kejadian anak tsb tidak terjadi pada anakku

  5. Tanggapan oleh depe on August 21st, 2010 1:40 pm

    KNP ORG BERHATI MULIA SELALU BERADA DALAM KESUSAHAN??

  6. Tanggapan oleh MuhAgus on August 27th, 2010 11:46 am

    Wahai vie.zahrasyavie seharusnya siapapun yang melihat orang yang dibawahnya (secara ekonomi) seharusnya tidak hanya doa dan mengungapkan kesedihan. Namun harus ada tindakan menolong bukan omong dan doa doang. Doa tanpa tindakan adalah percuma. Selain itu kita tidak boleh menganggap orang yang secara ekonomi itu rendah, tidak bahagia. Mungkin saja mereka lebih bahagia dari Nak Vie. Dan mungkin saja karena kesederhanaan makanan dan kerja keras (olah tubuh) maka anak itu lebih sehat dan berumur lebih panjang dari Nak Vie yang memiliki uang lebih banyak.
    Wass. MuhAgus.

  7. Tanggapan oleh Sergio Freitas on February 4th, 2011 8:48 am

    Karya yang sangat bagus….. smoga tulisan ini dpt mengugah nurani smua yang tergolong manusia ‘tuk lebih sadar dan bersama membangun satu dunia yang damai….ingat juga…Iman tanpa perbuatan = mati…..

Tinggalkan Komentar anda di Impian Tuk Sayangi Mereka


Wajib diisi


Harus diisi


Optional


2 + 6 =