4-Menulis


January 3, 2007 · Filed Under Tips Motivasi   by

menulisKadang-kadang perlu rasanya untuk mengeluarkan apa yang ada di hati lewat tulisan. Apalagi rasanya sudah menyesak di dada. Cuma apa yang harus di tulis, bingung tidak tahu mau nulis apa, tapi rasanya memang perlu menulis.Aneh memang. Tapi begitulah, Andai saja otak kita punya tombol “print”mungkin gampang saja mengeluarkan isi otak kita. Tinggal pencet print terusselect subject, langsung keluar deh apa yang mau kita ungkapkan dalamtulisan. Sayang, otak kita cuma bisa memerintah si tangan untuk bergeraksesuai yang diperintahkan. Tapi ya itu tadi, tidak semua yang kita mau bisalangsung dituangkan dalam tulisan.

Membaca tulisan di Koran-koran, majalah atau novel sastra, itu memicu saya untuk menulis hal-hal yang berbau sastra. Misalnya mencoba menulis tentang Pintu seperti karya salah seorang penulis muda terkenal. Tapi kok setelah dicoba malah Cuma jadi judul saja”Pintu” begitu. Mau ditambahin apalagi, “tempat keluar masuk orang” atau ditambahi kata “jendela” ah, pusing. Memang sepertinya saya tidak punya bakat menulis. Apalagi yang berbau sastra. Setelah itu saya mencoba menulis novel remaja. Ikut-ikutan trend?? Memang. Tidak tahu kenapa tapi memang setelah membaca sejumlah novel “chicklit” dan “teenlit” kayaknya kok jadi ingin sekali menulis cerita-cerita remaja. Lucunya, ketika sudah duduk di depan computer, sepertinya semua ide-ide tentang cerita remaja kok langsung menguap begitu saja. Kemana perginya ya, pikir saya. Buntu.. Cuma itu yang ada di otak saya.

Dulu sekali ketika saya masih SD, saya pernah menulis cerita tentang kisah si penjual es. Cerita itu terkenang-kenang sampai sekarang., tapi ya itu saya lupa di mana saya taruh tulisan itu. Kata Ibu Guru saya waktu itu, saya punya kemampuan menulis yang besar. Beranjak dewasa, sepertinya saya terlalu sibuk dengan kegiatan-kegiatan saya. Dari mulai pramuka, PMR, drumband sampai degung saya tekuni.; Waktu untuk menulis? Tentu saja tidak ada. Energi saya rasanya terkuras untuk kegiatan-kegiatan sekolah. Kesuakaan yang tidak berubah adalah kecintaan saya pada buku.

Kembali di depan computer saya masih bingung harus menulis apa. Tapi lagi-lagi saya diganggu pikiran-pikiran “kenapa harus menulis??, “apa itu suatu keharusan?? Apakah ada tuntutan untuk menulis?” Ah suara-suara kecil dari kepala saya bingungkadang-kadang memang menyurutkan keinginan saya untuk menulis. Memang tidak ada seorangpun yang memaksa saya menulis, tapi kok rasanya aneh sekali, akhir-akhir ini saya merasa mempunyai dorongan kuat untuk menulis. Kembali di depan computer mencoba mengingat-ingat novel-novel yang pernah saya baca dan mencoba untuk mengikuti gaya si penulis. Lagi-lagi “Buntu” sampai ketika ada panggilan “Bunda, aku mau bobo, kelonin dulu dong” Ternyata si buah hatiku sempat terlupakan karena kesibukanku bengong di depan computer. Ku sempatkan untuk meninabobokan dan menceritakan cerita-cerita kesayanganku.

Kembali ke depan Komputer (untuk kesekian kalinya) aku terbayang buah hatiku yang sudah tertidur. Terbayang kelucuannya, kenakalannya dan tingkah lakunya yang menggemaskan. Kadang-kadang malah celetukan-celetukannya bikin hidup saya menjadi berarti. Tanpa terasa tangan saya sudah mengetikan cerita-cerita tentang anak saya dan kehidupan saya bersamanya. Ah, selesai sudah, lega rasanya. Puas hati saya, akhirnya keluar juga yang ada di dalam dada. Akhirnya saya bisa berkata juga “MENULIS ITU MUDAH, MENIRU TULISAN ORANG YANG SUSAH”.

Pencarian

,,cerita motivasi remaja (301),contoh novel remaja (295),kumpulan cerita novel (95),cerita motivasi untuk remaja (79),artikel motivasi remaja (62),kumpulan cerita novel remaja (57),kumpulan novel remaja (44),contoh cerita novel (38),cerita novel remaja (38),kumpulan cerita remaja (30),kumpulan cerita teenlit (22),materi motivasi remaja (19),cerita motivasi untuk anak muda (16),kumpulan novel teenlit (15),presentasi motivasi remaja (11)

    Ingin berlangganan artikel?
    DAFTARKAN EMAIL ANDA DISINI:

    Delivered by FeedBurner

Tanggapan Anda

Berikan tanggapan atas artikel/cerita motivasi di atas. Komentar saran dan kritik Anda merupakan bahan bakar kami untuk menjadi lebih baik. Terima Kasih

Satu Tanggapan Pada Artikel/Cerita 4-Menulis Diatas

  1. Tanggapan oleh nisa on August 6th, 2012 3:42 pm

    bagus banget artikelnya. seperti membaca kisah sendiri. menulis itu memang perlu dan sebenarnya mudah, kalo memang menuliskan apa yang kita pikirkan. dan meniru tulisan orang itu memang sulit
    ^^
    syukron katsir. jadi ada semangat bwt nulis lagi,,,

Tinggalkan Komentar anda di 4-Menulis


Wajib diisi


Harus diisi


Optional


6 + = 12