Orang Tua Terbaik Di Dunia


April 11, 2011 · Filed Under Artikel Motivasi, Cerita Motivasi, Suara Hati   by Nida Tsaura S

orang tua terbaik di dunia motivasi rensensiAwalnya aku iri padamu kawan. Aku iri pada semua anak di dunia yang memiki orang tua yang menyangi anaknya dan selalu ada waktu untuk keluarganya. Bisa mengobrol dangan ayah itu pasti asyik. Atau bisa curhat pada ibu juga pasti lebih melegakan daripada curhat kepada teman.

Tetapi tidak dengan orangtuaku. Ya, orangtuaku. Mereka adalah manusia super sibuk. Ibuku setiap pagi harus pergi mengajar anak anak lain sepertiku, dan pulang di siang hari. Dan malamnya ia pakai untuk mengerjakan tugas tugasnya sebagai guru, memeriksa tugas dan ulangan mereka. Dan sisa waktu luangnya ia gunakan untuk meregangkan otot ototnya.

Tidakkah ia ingat denganku yang masih remaja dan membutuhkan perhatian lebih? Aku ini remaja labil kawan, sedikit di sentuh langsung terjatuh. Aku butuh ibu yang bisa mendengarkan semua cerita dan keluh kesahku. Dan yang lebih menyakitkan bagiku adalah ketika aku melihat ibuku sedang mengajar anak anak sepertiku, ia terlihat begitu perhatian kepada anak anak itu. Tetapi tidak denganku. Ya , tidak denganku.

Terlebih lagi ayahku, ia lebih sibuk dari ibuku. Ia terkadang pergi di pagi buta dan pulang malam hari. Atau terkadang pulang sore hari atau siang hari, atau … ah sudahlah tak akan kutuliskan jadwal keseharian ayahku karena aku pun tidak mengerti dengan jadwal ayahku yang tidak tentu itu. Mengingat pekerjaanya sebagai salah satu orang yang berwenang di perusahaannya dan tidak memiliki waktu yang mengikat, dan mengingat perannya yang cukup penting di masyarakat membuatnya harus selalu menyediakan waktu untuk masyarakatnya. Lalu sisa waktu luangnya di rumah ia gunakan untuk menyelesaikan beberapa pekerjaannya. Maka di rumah ia hanya duduk di depan laptop hitamnya atau tidur untuk meregangkan otot ototnya. Ketika aku mencoba mengobrol dengannya, iya hanya menjawab “hmm” lalu beberapa saat diam, lalu berkata “tadi bilang apa?’ lalu sibuk mengetik dan manatap layar kaca laptopnya.

Kawan, sakali lagi kukatakan padamu, aku ini remaja labil. Aku butuh seorang lelaki yang bisa membuat aku tertawa dan melupakan tumpukkan tugas dan pr dari sekolahku untuk beberapa saat.

Ya, aku iri padamu kawan. Sampai suatu saat ketika sebentar lagi umurku akan merubah statusku. Dari remaja menjadi dewasa. Sesuai dengan Undang Undang Republik Indonesis. Kira kira berapa umurku saat itu? Yap. 16 tahun kawan.

Saat itu, saat aku berusia 16 tahun. aku bicara dengan ayah dan ibuku. Kali ini kami saling menatap wajah, aku mengobrol banyak hal pada mereka. Aku tanyakan semua pertanyaan yang selalu kupendam selama ini. Rasanya nyaman kawan. Nyaman sekali rasanya bisa mengobrol dengan ayah dan ibu, tetapi, walaupun aku senang, saat itu aku melihat wajah ayah dan ibuku dengan seksama. Kau tau kawan? Mata mereka kini tidak lagi cerah seperti dulu, matanya menyiratkan kelelahan, kulit mereka tidak lagi segar, kini mulai tumbuh keriput keriput kecil di sisi mata kanan dan kirinya.

Ya Allah, saat itu aku berpikir… apakah wajah kelelahan itu untukku? Ya kawan, semuanya untukku. Setiap hari mereka berjuang untukku, berjuang agar aku bisa sekolah dan menabung untuk uang kuliahku. Dan karena aku tidak menyadari semua itu, aku biarkan ayahku mengambil rapor sekolahku dengan nilaiku yang tidak memuaskan. Tapi apa katanya kawan? “tak apa apa nak, masih ada semester depan, belajarlah yang rajin ya” ya, itulah yang ia katakan. Ia selalu memotivasiku.

Maka pantaskah aku berharap untuk dibuat tertawa oleh mereka? Pantaskah aku jejali hari hari melelahkan mereka dengan cerita ceritaku yang membosankan? Seharusnya aku yang membuat mereka bahagia dan membuat mereka tertawa. Ya, aku seharusnya berpikir lebih dewasa. Ayah, ibu, maafkan aku.

Dan detik itu juga kawan, aku tidak berpikir bahwa aku iri padamu, tapi aku bangga karena aku punya orangtua terbaik di dunia.

Pencarian

,,cerita tentang orang tua (114),contoh cerpen terbaik (111),cerita motivasi orang tua (92),orang terbaik di dunia (73),artikel orang tua (68),cerpen tentang orang tua (63),cerita tentang motivasi belajar (62),motivasi tentang orang tua (32),orang tua (28),kumpulan cerpen orang tua (26),orang tua terbaik di dunia (26),orang paling baik di dunia (22),tema ultah perusahaan (22),artikel motivasi terbaik (18),contoh cerpen ayah (18)

This post was submitted by Nida Tsaura S .

    Ingin berlangganan artikel?
    DAFTARKAN EMAIL ANDA DISINI:

    Delivered by FeedBurner

Tanggapan Anda

Berikan tanggapan atas artikel/cerita motivasi di atas. Komentar saran dan kritik Anda merupakan bahan bakar kami untuk menjadi lebih baik. Terima Kasih

13 Tanggapan Pada Artikel/Cerita Orang Tua Terbaik Di Dunia Diatas

  1. Tanggapan oleh erna on August 1st, 2011 7:08 am

    Ini adalah cerita motivasi untukku jg, yg juga merasakan hal yg sama persis sepertimu.

  2. Tanggapan oleh 1005nf on August 4th, 2011 2:16 am

    cerita lu sama seperti apa yang gua alami bro nice story

  3. Tanggapan oleh nayla on November 25th, 2011 7:41 pm

    two thumbs up for u..
    nice :)

  4. Tanggapan oleh Orang Tua Terbaik Di Dunia « interface on November 28th, 2011 6:43 pm

    […] bahwa aku iri padamu, tapi aku bangga karena aku punya orangtua terbaik di dunia. Read more: http://www.resensi.net/orang-tua-terbaik-di-dunia/2011/04/#ixzz1f00R74nr Share this:TwitterFacebookLike this:LikeBe the first to like this post. Filed under Artikel […]

  5. Tanggapan oleh agil on December 13th, 2011 5:01 pm

    ijin kopas gan?????

  6. Tanggapan oleh Kumpulan Cerita Motivasi | Artikel Motivasi – Istri Yang Setia on December 26th, 2011 4:46 pm

    […] mengajak Dewi Suciati kerumahnya untuk diperkenalkan kepada orang tuanya. Dewi Suci amat terkejut, dimana Setiawan adalah orang miskin dan hidup bersama bapaknya yang sudah […]

  7. Tanggapan oleh Istri Yang Setia « semua tentang kisah kita on December 31st, 2011 7:50 pm

    […] mengajak Dewi Suciati kerumahnya untuk diperkenalkan kepada orang tuanya. Dewi Suci amat terkejut, dimana Setiawan adalah orang miskin dan hidup bersama bapaknya yang sudah […]

  8. Tanggapan oleh Kumpulan Cerita Motivasi | Artikel Motivasi – Pikiran: Apakah Kalian Tidak Memperhatikan? on January 8th, 2012 12:47 pm

    […] yang kita alami di dunia ini, dalam kehidupan kita sehari-sehari, baik kesedihan, kebahagiaan, gelisah, ketenangan, […]

  9. Tanggapan oleh Pikiran: Apakah Kalian Tidak Memperhatikan? | barudak upi on February 3rd, 2012 7:15 am

    […] yang kita alami di dunia ini, dalam kehidupan kita sehari-sehari, baik kesedihan, kebahagiaan, gelisah, ketenangan, […]

  10. Tanggapan oleh » Pikiran: Apakah Kalian Tidak Memperhatikan? » Ayopeduli.com » Lebih Peduli lebih baik on February 3rd, 2012 9:05 pm

    […] yang kita alami di dunia ini, dalam kehidupan kita sehari-sehari, baik kesedihan, kebahagiaan, gelisah, ketenangan, […]

  11. Tanggapan oleh Apakah kalian tidak memperhatikan | Ari Sandra Putra on March 2nd, 2012 9:20 pm

    […] yang kita alami di dunia ini, dalam kehidupan kita sehari-sehari, baik kesedihan, kebahagiaan, gelisah, ketenangan, […]

  12. Tanggapan oleh Pikiran: Apakah Kalian Tidak Memperhatikan? | Direktorat Jenderal Administrasi Hukum Umum on April 13th, 2012 4:18 pm

    […] yang kita alami di dunia ini, dalam kehidupan kita sehari-sehari, baik kesedihan, kebahagiaan, gelisah, ketenangan, […]

  13. Tanggapan oleh Hussain Rahman on June 29th, 2012 5:45 pm

    Berlaku dalam mana-mana masyarakat. Tidak kita yang maju atau mundur. Bezanya cuma pada jenis penghalang komunikasi antara anak dengan ibu/bapa

Tinggalkan Komentar anda di Orang Tua Terbaik Di Dunia


Wajib diisi


Harus diisi


Optional


2 + 5 =